Apa yang dimaksud dengan faktor disipasi?

Faktor Disipasi adalah tes listrik yang membantu menentukan kondisi keseluruhan bahan isolasi.

Bahan di-listrik adalah bahan yang merupakan konduktor listrik yang buruk tetapi merupakan pendukung medan elektrostatik yang efisien. Ketika bahan isolasi listrik dikenai medan elektrostatik, muatan listrik yang berlawanan dalam bahan di-listrik membentuk di-kutub.Gambar dipol dalam faktor disipasi.

Kapasitor adalah perangkat listrik yang menyimpan muatan listrik dengan menempatkan bahan dielektrik di antara pelat konduktif. Sistem Ground Wall Insulation (GWI) antara belitan motor dan rangka motor menciptakan kapasitor alami. Metode tradisional untuk menguji GWI adalah dengan mengukur nilai resistensi terhadap arde.

Ini adalah pengukuran yang sangat berharga untuk mengidentifikasi kelemahan dalam insulasi, tetapi gagal untuk mendefinisikan kondisi keseluruhan sistem GWI secara keseluruhan.

Faktor Disipasi memberikan informasi tambahan mengenai kondisi GWI secara keseluruhan.

Dalam bentuk yang paling sederhana ketika bahan dielektrik dikenai medan DC, dipol dalam dielektrik dipindahkan dan disejajarkan sedemikian rupa sehingga ujung negatif dipol tertarik ke arah pelat positif dan ujung positif dipol tertarik ke arah pelat negatif.

Sebagian arus yang mengalir dari sumber ke pelat konduktif akan menyelaraskan dipol dan menciptakan kerugian dalam bentuk panas dan sebagian arus akan bocor melintasi dielektrik. Arus ini bersifat resistif dan mengeluarkan energi, ini adalah IR arus resistif. Sisa dari
Arus disimpan pada pelat saat ini dan akan disimpan dilepaskan kembali ke sistem, arus ini adalah arus kapasitif IC.

Ketika dikenai medan AC, dipol ini akan berpindah secara berkala karena polaritas medan elektrostatik berubah dari positif ke negatif. Perpindahan dipol ini menciptakan panas dan mengeluarkan energi.

Secara sederhana, arus yang memindahkan dipol dan kebocoran melintasi dielektrik adalah IR resistif, arus yang disimpan untuk menahan dipol agar tetap sejajar adalah IC kapasitif.
Bentuk dipol sejajar dari faktor disipasi.

Dissipation Factor adalah perbandingan arus resistif IR dengan arus kapasitif IC, pengujian ini banyak digunakan pada peralatan listrik seperti motor listrik, trafo, circuit breaker, generator, dan pemasangan kabel yang digunakan untuk mengetahui sifat kapasitif dari bahan insulasi belitan dan konduktor. Ketika GWI menurun dari waktu ke waktu, ia menjadi lebih resistif yang menyebabkan jumlah IR meningkat. Kontaminasi pada insulasi mengubah konstanta dielektrik GWI lagi yang menyebabkan arus AC menjadi lebih resistif dan kurang kapasitif, hal ini juga menyebabkan faktor disipasi meningkat. Faktor Disipasi dari insulasi baru yang bersih biasanya 3 hingga 5%, DF yang lebih besar dari 6% mengindikasikan adanya perubahan kondisi insulasi peralatan.

Ketika kelembaban atau kontaminan ada di GWI atau bahkan isolasi yang mengelilingi belitan, hal ini menyebabkan perubahan susunan kimiawi bahan dielektrik yang digunakan sebagai isolasi peralatan. Perubahan ini menghasilkan perubahan pada DF dan kapasitansi ke ground.

Peningkatan Faktor Disipasi menunjukkan perubahan kondisi isolasi secara keseluruhan, membandingkan DF dan kapasitansi ke arde membantu menentukan kondisi sistem isolasi dari waktu ke waktu. Mengukur Faktor Disipasi pada suhu yang terlalu tinggi atau terlalu rendah dapat menghasilkan hasil yang tidak seimbang dan menimbulkan kesalahan saat menghitung.

Standar IEEE 286-2000 merekomendasikan pengujian pada atau sekitar suhu sekitar 77 derajat Fahrenheit atau 25 derajat Celcius.

admin

This is a paragraph.It is justify aligned. It gets really mad when people associate it with Justin Timberlake. Typically, justified is pretty straight laced. It likes everything to be in its place and not all cattywampus like the rest of the aligns. I am not saying that makes it better than the rest of the aligns, but it does tend to put off more of an elitist attitude.